Islam Bukan Berarti Arab

24 Juli 2018 / Hana Hanifah / Agama Islam Bukan Berarti Arab

Oleh Ayu Alfiah

Praktik keberagaman di lingkungan Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah menunjukkan bahwa umat Islam bisa menerima Pancasila sebagai falsafah negara tanpa harus mendirikan negara Islam.

Umat Islam percaya bahwa sistem demokrasi sejauh ini merupakan sistem terbaik yang bisa dipilih. Menjadi Islam tidak harus menjadi Arab dan menjadi muslim berarti juga dapat menjadi warga negara Indonesia yang baik.

Kalangan Nahdiyyin mengembangkan konsep “Islam Nusantara”, sementara Muhammadiyah “Islam Berkemajuan”. Keduanya memiliki tujuan yang sama: memperjuangkan Islam yang damai sekaligus menyejahterakan umat. Keragaman wajah Islam ini bukan satu-satunya corak keislaman dunia. Semoga, Islam Indonesia bisa mewakili wajah Islam dunia.

 

Sumber:

Buku Narasi Islam Damai

Demokratis   Islam   keberagaman  Perdamaian  


RELATED
TAGS
Syafii MaarifPerdamaian Penghayat KepercayaanPeace Train IndonesiaPartisipasiMunawar AliMembacaMasjidLingkungan KhofifahJayapuraIslamIndonesiaHoaks HAMHak Asasi ManusiaGus DurEkologiDewi PraswidademokrasiBumi BukuBiarawatiAhmad WahibAhmad Gaus AF